Selamat Datang

Selamat datang saya ucapkan kepada pengunjung ke blog ini. Ia bertujuan untuk mengeratkan lagi hubungan silaturrahim sesama saudara kita dan berkongsi sedikit ilmu berkaitan dengan Islam. Semoga ianya mendapat keberkatan dan keredhaan daripada Ilahi. Semoga mendapat manfaat daripadanya

About Me

My Photo
Abu Rushd Penulis berkaitan isu-isu agama

Thursday, May 15, 2008

Hukum Puasa

Bismillahirrahmanirrahim.



Bertemu lagi dalam ruangan penawar hati. Oleh kerana ada permintaan daripada pengunjung supaya saya dapat menulis berkaitan



Hadis riwayat Abu Hurairah ra.:
Bahwa Rasulullah saw. bersabda: Apabila tiba bulan Ramadan, maka dibukalah pintu-pintu surga, ditutupilah pintu neraka dan syaitan-syaitan dibelenggu.


PERINGATAN HUKUM-HUKUM PUASA
Rukun-rukun puasa
1. Niat
o Tempat niat adalah didalam hati.
o Hukum menuturkan niat pada lidah adalah sunat.
o Wajib meniatkan puasa pada waktu malam yakni mulai masuk waktu maghrib hingga terbit fajar subuh.
o Sah niat setelah masuk waktu maghrib sekalipun belum mendengar azan.
o Sah niat ketika sedang makan,minum atau sedang solat.Contoh-contoh niat yang betul ialah :“Aku niat berpuasa esok hari daripada bulan Ramadhan kerana Allah Taala” atau“Sahaja aku puasa esok hari fardhu Ramadhan kerana Allah Taala” atau“Aku berniat menunaikan puasa Ramadhan esok hari kerana Allah Taala” Wajib berniat pada tiap-tiap malam.
o Barang siapa yang lupa berniat pada malam maka puasanya tidak sah tetapi wajib ia menahan diri dari makan dan minum pada siangnya.
o Sunat hukumnya berniat untuk sebulan Ramadhan dengan syarat-syarat berikut:
i. Berniat pada malam pertama :“Aku niat puasa sebulan Ramadhan sekeliannya pada tahun ini kerana Allah Taala”
ii. Wajib berniat pula pada tiap-tiap malam dan jika lupa berniat pada salah satu dari malam-malam Ramadhan maka puasanya adalah sah kerana bertaklid kepada pendapat Imam Malik bin Anas.
2. Menahan Diri Dari Perkara Yang Membatalkan Puasa. Perkara-perkara yang membatalkan puasa
i. Makan & Minum Dengan Sengaja.Jika termakan atau terminum dengan terlupa maka tidak membatalkan puasa sekalipun banyak.
ii. Memasukan suatu benda dengan sengaja kedalam batin rongga-rongga tubuh yang terbuka iaitu mulut,hidung,telinga,qubul & dubur.
§ Batas yang membatalkan puasa pada mulut ialah sampai suatu kepada hulqumnya.
§ Jika tidak sampai kepada hulqum seperti berus gigi, berkumur atau merasa makanan tidaklah membatalkan puasa selama tidak menelannya.
§ Batas yang membatalkan pada hidung ialah sampai melebihi kelopak hidung yakni melebihi tulang hidung. Oleh itu tidak membatalkan puasa jika hanya didalam kelopak hidung kerana tidak dikira batin.
§ Batas yang membatalkan pada telinga ialah sampai kebatin lubang telinga iaitu kawasan yang tidak dapat dimasuki oleh hujung jari kelingking.Oleh itu tidak membatalkan puasa jika hanya memasukkan umpama jari kelubang telinga kerana tempat tersebut masih dikira zahir.
§ Tidak membatalkan jika masuk suatu dengan tidak sengaja sekalipun sampai kebatin rongga-rongga tersebut seperti masuk semut kedalam telinga atau tertelan syiling.
§ Tidak membatalkan puasa menerima rawatan dengan suntikan.
§ Tidak membatalkan puasa sedut ubat kerana penyakit asma.
§ Tidak batal puasa dengan menelan air liur yang berada didalam mulut dengan syarat air liur itu tidak bercampur dengan benda-benda lain seperti darah atau sisa makanan.
iii. Sengaja muntah yakni mengeluarkan suatu yang berada didalam perutnya.Jika berludah atau membuang kahak tidak membatalkan puasa.
iv. Bersetubuh dengan sengaja.
v. Sengaja mengeluarkan mani .
vi. Datang haidh dan nifas bagi wanita.Wanita yang haidh dan nifas harus makan dan minum disiang hari Ramadhan. Haram jual makanan kepada orang kafir pada siang Ramadhan kecuali yang sedang haidh atau nifas dan kanak-kanak.
Perkara-perkara yang membatalkan pahala puasa.
1. Melakukan perkara-perkara yang keji dan maksiat seperti mengumpat,memaki,berdusta dan seumpamanya.
2. Berbuka dengan makanan yang haram atau makanan yang dibeli dengan duit yang haram.
Hukum Berkaitan Solat Witir
 Solat witir berjemaah dimasjid selepas solat tarawih lebih afdhal dari sendirian.
 Selepas menunaikan solat witir harus dikerjakan solat2 sunat yang lain seperti solat tahajjud atau lainnya samada sebelum tidur atau selepas tidur.
Tidak harus solat witir dua kali dalam satu malam.

Kitab-Kitab Rujukan : Al-Majmu’, Al-Hawi Kabir, Fiqh Manhaji, Fiqh Islamiy,Al-Mughni &FatawaAl-Azhar.

No comments: