Selamat Datang

Selamat datang saya ucapkan kepada pengunjung ke blog ini. Ia bertujuan untuk mengeratkan lagi hubungan silaturrahim sesama saudara kita dan berkongsi sedikit ilmu berkaitan dengan Islam. Semoga ianya mendapat keberkatan dan keredhaan daripada Ilahi. Semoga mendapat manfaat daripadanya

About Me

My photo
Abu Rushd Penulis berkaitan isu-isu agama

Saturday, June 7, 2008

Pesanan Buat Mahasiswa


Assalamualaikum


Terima kasih diucapkan kepada para pembaca yang sudi berkunjung ke blog ini, semoga mendapat manfaat yang sewajarnya.


Penulisan saya pada kali ini ialah cenderung untuk membincangkan Cabaran Buat Mahasiswa Sebagai Generasi Ulu al-Bab dan Bakal Peneraju Kepimpinan Negara.


Pada hemat saya, Mahasiswa merupakan kelompok golongan intelektual yang bakal mewarnai kepimpinan negara pada masa hadapan. Oleh yang demikian sewajarnya sebagai golongan elit dalam kelompok cerdik pandai sewajarnya mereka berkewajipan untuk menunaikan tanggungjawab sebagai pelajar dengan sebaik mungkin. Setiap masa yang ada di kampus sepanjang tempoh pengajian tersebut perlu diisi dan dimanfaatkan sebaik mungkin dalam usaha memperkasakan ilmu di dada. Di universiti atau Institusi Pengajian yang setaraf dengannya, golongan mahasiswa perlu bijak menguruskan masa dengan sebaik mungkin dalam menguasai disiplin ilmu yang menjadi pilihan mereka. Di samping itu, tidak dinafikan kemahiran-kemahiran lain juga perlu dikuasai khususnya kemahiran dalam aspek softskill. Antaranya seperti kemahiran berkomunikasi, pengurusan, menguasai teknologi maklumat dan kemahiran-kemahiran kompetensi yang lain. Pendek kata tempoh masa yang ada sepanjang pengajian tersebut begitu singkat untuk dilalui oleh golongan mahasiswa di antara 3 hingga 5 tahun.


Namun begitu, realiti yang berlaku dalam kalangan mahasiswa khususnya golongan terpelajar yang beragama Islam masih lagi memerlukan proses penambahbaikan bagi memperkasakan prestasi pencapaian akademik agar setanding dengan golongan mahasiswa yang beragama bukan Islam. Melalui pengamatan saya, didapati pencapaian prestasi akademik sama ada dalam bidang sains sosial atau dalam bidang teknikal, keputusan kejayaan yang cemerlang ( first class) dimonopoli oleh golongan mahasiswa non muslim. Apa yang jelas wujud jurang perbezaan dalam prestasi akademik di antara dua kelompok berkenaaan.


Persoalannnya Apakah punca atau kesilapan yang menyebabkan perkara ini berlaku?. Adakah golongan mahasiswa Melayu Muslim tidak mempunyai keupayaan dan daya saing yang konsisten untuk bersaing dalam pentas akademik berbanding dengan golongan non Muslim?. Adakah kesilapan disebabkan sikap mahasiswa atau kelemahan tenaga pengajar dalam sistem pengajaran dan pembelajaran?. Namun mahasiswa non Muslim telah membuktikan mereka telah berjaya dalam bidang akademik dengan melalui proses pengajaran dan pembelajaran yang sama, sistem yang sama, tenaga pengajar yang sama dan sebagainya.


Timbul juga kemushkilan di benak saya, sebahagian daripada para pelajar yang diterima masuk ke Universiti dipilih daripada yang terbaik dan mendapat keputusan yang cemerlang di peringkat Matrikulasi. Sewajarnya, golongan yang disaring melalui proses sedemikian mempunyai keupayaan dan kebolehan untuk mengekalkan prestasi cemerlang di peringkat Universiti. Namun, apa yang berlaku didapati segelintir daripada kelompok tersebut gagal mendapat keputusan yang diharapkan dan malah ada yang terpaksa menamatkan pengajian terlebih awal daripada yang sepatutnya. Berkemungkinan dinasihatkan oleh pihak universiti menamatkan pengajian disebabkan oleh masalah disiplin atau melakukan sesuatu yang melanggar dengan peraturan tatatertib universiti.


Hakikatnya, banyak cabaran yang perlu dilalui oleh golongan mahasiswa dalam usahanya mengejar cita-cita untuk menggengam segulung ijazah.


1. Cabaran untuk menjadi golongan intelektual muslim yang sejati.


Ianya mudah diungkap dalam betuk tulisan namun sukar untuk dipraktikkannya. Sebagai seorang mahasiswa muslim mereka perlu berkelakuan yang mencerminkan sebagai seorang muslim yang mukmin. Mereka perlu memiliki akhlak yang luhur dan tidak melanggar tatasusila yang ditetapkan oleh Islam. Mempraktikkan tuntutan agama dengan bersungguh-sungguh. Golongan pelajar sedemikian sentisa mendapat keampunan dan kerahmatan daripada Allah S.W.T. Jiwa mereka sentiasa bersih dan tenang serta memudahkan ilmu memasuki pintu hati. Ingatlah ilmu adalah cahaya dan taufiq dari Ilahi. Ia tidak akan mendampingi orang yang bayak melakukan maksiat kepada Allah. Lihat sahajalah golongan sarjana Islam silam seperti Imam al-Shafi`i, al-Ghazali dan tokoh-tokoh kesarjanaan lain yang silam bagaimana perwatakan dan personaliti mereka. Bagaimana akhlak mereka dengan Allah, sesama manusia dan makhluk yang lain. Justeru itu, ikutlah contoh tauladan yang ditinggalkan oleh ulama' silam dalam usaha mereka mencari ilmu.


2. Memberi perhatian dan fokus yang spesifik kepada ilmu.


Segelintir daripada golongan mahasiswa berpendapat apabila mereka berjaya menjejak kaki ke manara gading mereka beranggapan telah berjaya dalam hidup. Sebagaimana yang dicita-cita sejak dari sekolah menengah lagi, seseorang itu dikatakan berjaya sekiranya dapat masuk ke universiti. Apabila kaki menjejak masuk ke universti mereka mulalah dibuai dengan mimpi fantasi dan perasaan-perasaan lain yang indah sehingga melalaikan dan mengalihkan pandangan untuk menumpukan sepenuh perhatian kepada pelajaran sepenuhnya. Pada ketika orang lain sedang sibuk berdiskusi dan melakukan kajian terhadap bidang ilmu mereka sibuk dengan aktiviti-aktiviti hedonistik sehingga lupa tanggungjawab mereka sebagai pelajar. Mereka juga lupa dengan harapan yang menggunung yang ditagih oleh kedua ibu bapa mereka. Apa yang ada difikiran mereka hanyalah untuk bersuka ria, mencari pasangan kekasih, mencari hiburan dan sebagainya. Semua yang berlaku ini disebabkan oleh longgarnya ikatan keagamaan dan kekeluargaan yang dikatakan sebagai kawalan sosial yang mengawal kehidupan manusia. Apabila hilang perasaan sedemikian, golongan mahasiswa tersebut merasakan ianya sebagai satu kebebasan yang perlu dikecapi oleh mereka. Jiwa mereka yang kosong mudah diisi dan dipenuhi dengan nilai-nilai mazmumah yang melalaikan mereka daripada menunaikan tanggungjawab sebagai pelajar yang hakiki.


Bertemu lagi pada bahagian ke-2


(-AbuRushd)

No comments: